Aku bini ke 2 terbahagia. Bila smpai rumah isteri prtama, dia kerap berkurung dlm bilik smpai aku balik

Foto sekadar hiasan. Hai. Terima kasih sekiranya luahan ini disiarkan. Terfikir untuk membuat pengakuan selepas membaca pengakuan seorang wanita bergelar isteri pertama yang sangat positif seminggu dua yang lepas. Dalam hati berkata, wanita ini sebaik madu saya. Ya… Saya adalah isteri kedua. Perkahwinan kami kini alhamdulillah menjangkau usia 11 tahun. Ketika bernikah, usia saya 31 tahun, suami 37 tahun, dan madu saya ketika itu 35 tahun.

Berkenalan dengan suami selama 6 tahun sebelum berkahwin, pelbagai rintangan kami lalui hanya untuk menghalalkan hubungan ini. Yer lah, isteri mana rela suaminya diambil orang, kan? Kalau saya sendiri di tempat isteri pertama, saya juga akan menentang selagi terdaya. Dan itulah yang madu saya buat.

Ketika suami memohon kepada mahkamah untuk berkahwin kali kedua, isterinya menentang habis-habisan. Beberapa kali mereka naik turun mahkamah, hampir setahun juga k3s dibicarakan di mahkamah. Ingat senang mahkamah nak benarkan orang berpoligami?

Tapi kenapa kami memilih untuk memohon berpoligami dengan cara yang betul? Bukan dengan cara kahwin lari ke Siam dan sebagainya sedangkan itu lebih mudah dan menjadi pilihan ramai orang. Kenapa kami memilih cara yang sukar?

Kerana saya yang minta begitu. Saya bekerja di bidang profesional dalam perkhidmatan awam. Begitu juga isterinya. Suami pula pekerja swasta yang bergaji boleh tahan. Saya ada maruah saya sendiri. Takkan saya nak maluukan keluarga dengan berkahwin lari? Takkan saya nak hitamkan muka ibu bapa saya sedangkan saya adalah anak kesayangan mereka?

Ibu bapa saya sudah cukup kecewa bila saya memilih suami orang sebagai pasaangan, kerana mereka rasa saya boleh mendapat yang lebih baik. Saya terpelajar, pernah menjadi best student dan saya adalah harapan mereka.

Namun akhirnya mereka terpaksa merestui juga pilihan saya ini. Dan itu sudah cukup membuatkan saya rasa bertanggungjawab untuk memilih berkahwin dengan cara yang betul, sama seperti orang lain berkahwin, walaupun dengan suami orang.

Saya nak pernikahan saya diiktiraf oleh undang-undang, dan oleh masyarakat. Saya nak hak yang sama seperti isteri pertama. Hak dari segi kalau dia boleh bernikah dengan cara yang elok, kenapa dengan saya perlu sembunyi? Sedangkan pernikahan itu sesuatu yang perlu diwarwarkan. Hak dan pengiktirafan ini yang saya nak.

Alhamdulillah, pihak keluarga suami faham ini. Ibubapa dan pihak keluarganya datang sendiri dari selatan ke utara untuk meminang saya. Mereka buat saya rasa dihargai walaupun saya hanya menantu kedua. Walaupun ketika itu mereka sedar hati isterinya terluuka.

Berbalik kepada k3s di mahkamah, selepas beberapa bulan, entah bagaimana, akhirnya isterinya bersetuju untuk membenarkan suaminya berkahwin lagi. Dengan banyak syarat pastinya, yang melibatkan kewangan. Saya faham, dia cuma mahu melindungi haknya dan anak-anaknya.

Dan akhirnya alhamdulillah, kami bernikah dan disandingkan di rumah kedua-dua belah pihak dalam majlis yang meriah. Ia membuatkan saya tidak terasa saya berkahwin dengan suami orang. Penerimaan keluarga suami buat saya bersyukur.

Ibubapanya melayan saya dengan baik sekali. Tidak pernah membezakan saya dengan menantu pertama mereka. Kakak-kakak ipar pula, tidaklah begitu mesra, namun mereka tetap melayan saya dengan baik walaupun mereka dalam dilemma. Kakak-kakak ipar semuanya rapat dengan isteri suami.

Saya faham dilemma mereka. Melayan saya, bermakna mereka akan mengecilkan hati isterinya. Tapi mereka juga tidak sanggup mengecilkan hati saya, kerana adik lelaki mereka yang memilih saya.

Ketika awal perkahwinan, berlaku juga siri mesej-mesej kemarahan dari isterinya. Sehinggalah suatu ketika, dia membuat keputusan untuk tidak lagi peduli. Number saya diblock. Dan sejak itu tiada lagi komunikasi antara kami.

Tapi sejak itu juga saya rasa kemarahannya reda sedikit demi sedikit. Di tahun ketiga perkahwinan, saya bersalin kali kedua, ketika itu umat Islam sedang membuat persiapan untuk menyambut hari raya. Dialah yang menjaga anak sulung saya yang ketika itu berusia setahun lebih. Dibelikan baju raya untuk anak saya, sedondon dengan mereka sekeluarga.

Sehingga kini, anak-anak saya (4 orang) bebas ke rumahnya. Kadang-kadang tidur di sana. Anak-anak mula rapat dengan ibu tiri mereka. Ketika saya perlu berkursus di hujung minggu contohnya, dia yang menjaga dan memberi makan anak-anak saya bila dibawa oleh suami ke rumah mereka.

Anak-anak yang besar (sulung dan kedua) sering dibawa berjalan ke mana-mana bersama 5 anaknya yang lain. Mereka ke IKEA, Zoo, Giant dan lain-lain tempat. Dia seorang yang independent, maka selalunya dia ke mana-mana bersama anak-anak kami tanpa suami.

Dibelikan baju atau tudung untuk anak-anak saya. Ataupun diperturunkan baju anak-anaknya yang masih boleh dipakai kepada anak-anak saya pula.

Anak pertama saya, kini berusia 10 tahun. Seumur hidupnya, saya hanya berjaya memotong rambutnya beberapa kali saja. Selebihnya oleh ibu tirinya.

Pernah, ketika anak saya di tadika, terpaksa dijemput oleh beliau, kerana saya dan suami sama-sama tak dapat menjemput pulang anak saya. Tertanya-tanya juga pihak tadika ketika itu.

Pendek kata, isteri suami akhirnya menerima anak-anak saya. Walaupun sehingga kini, saya rasa dia masih tidak dapat menerima saya sepenuhnya.

Bayangkan kami tidak pernah bersua muka dan bercakap selama 11 tahun saya berkahwin ini. Rumah kami berdekatan. Hanya dipisahkan oleh beberapa buah rumah saja. Kadang-kadang ada juga kami berselisih di jalanan. Hanya setakat itu saja. Selalunya dia buat tak pandang saya pun.

Pernah 2 tahun lepas, suami bawa saya ke rumahnya untuk bersua muka, tapi oleh kerana dia belum bersedia, dia menguncikan diri di dalam bilik sehingga saya balik.

Ya, dia mungkin masih tidak menerima saya. Tapi penerimaannya terhadap anak-anak saya sudah membuatkan saya bersyukur sangat-sangat.

Terima kasih kak. Saya tau saya bersalah menerima suami akak dalam hidup saya. Saya sendiri kadang-kadang tak dapat menerima kenyataan yang saya perlu berkahwin dengan suami orang. Tapi suami selalu mengingatkan saya bahawa ini adalah jalan hidup kita, takdir kita. Siapa kita untuk menidakkan takdir Tuhan.

Suami juga selalu mengingatkan saya agar bersyukur. Walaupun saya bermadu, saya dapat jumpa suami setiap hari. Walaupun bermadu, tapi madu menerima anak-anak saya. Tidak pernah menyerang saya seperti yang terjadi pada orang lain.

Konsepnya, saya jaga rumahtangga saya, dia jaga rumahtangga dia. Saya tak masuk campur hal dia, dia juga tak masuk campur hal saya. No direct communication in between us. Hanya suami menjadi penghubung. Dan suami pula, berlaku adil dari segi giliran dan lain-lain.

Saya selalu berdoa, akhirnya dia betul-betul menerima saya. Teringin juga shopping sama-sama, bawa anak berjalan bersama- sama. Teringin jadi kawan baik dia. Sementelah saya pun tiada saudara mara atau sahabat baik di negeri suami ini.

Masih menunggu hatinya terbuka sepenuhnya untuk saya. Moga ada sinar Ramadan dan Syawal ini.. Amiin.

Apa komen netizen

Lin cutez : Hmm takdir ye…x leh tolak lamaran suami org ye…nonsensee…leh je pilih..nak ke x je…org kata klu da cinta…pa pun da x peduli kan…jnji dpt kwin..lantak ar hati or fmily org bkecai…sy wanita…sy fhm sgt pe dlm pemikiran wanita ni

Siti rosmita : Maaf saya tak faham bagaimana seseorang itu sedar hakikat ia meluukai seseorang namun meneruskan juga tindakan meluukai orang itu..what ‘s the adjective to describe that ye..

Shah Sp :org yg dok komen ni kadang nak tergelak pun ada milih la terpilih la mcm mcm pendek kata kalau dah dtakdirkan jadi madu dan dpt madu nak pertikai apa xdak allah ka sedang kan dia mengetahui semua nya kalau nak kata gurl tau perasaan gurl allah xtau ka perasaan gurl hamba dia makhluk yang DIA cipta sendiri renung renung kan selamat beramal

Ct hamna : Satu ari ko akn dpt blsan…bahagia atas derita pompuab lain..walhal gatal bijik nk kn laki org..ni bkn takdir bak kta laki ko yg gatal tu..mcm hanat jak..sama lh kmu dua gatal

Ayda Mazni : Klu dah poligami jgn cite kat org diam2 sudah ramai yg mengecam sbb dia org tak rasa apa yg awak rasa pandai makan pndai lah simpan bahagia gembira derita telan sendiri

– Isteri kedua yang bahagia via iium via edisimalaya

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*